Terima kasih, Indonesia Quran Foundation :’) [1]

Assalamualaikum wr.wb

Hai, Bloggy, saya akan mengawali tulisan ini dengan mengutip sekalimat ucapan terima kasih yang saya tulis di kata pengantar skripsi saya (alhamdulillah, lulus!). Di poin kesembilan, saya berterima kasih kepada keluarga besar Indonesia Quran Foundation (IQF) yang membimbing saya untuk selalu berinteraksi dengan Alquran, seberapa pun kesibukan yang sedang saya jalankan. Terima kasih kepada seluruh santri akhwat IQF yang senantiasa menginspirasi dan memberi pelajaran setiap hari.

Saya tidak pernah menduga bahwa saya akan menghabiskan sebagian hidup saya sebagai penghapal Quran. Ya Allah, jauuuh banget itu beneran deh! Mengapa saya bisa sampai di sini, saya juga tidak pernah merencanakan sebelumnya. Semua mengalir bergitu saja. Satu hal yang saya rasakan setelah tinggal di sini adalah rasa syukur yang berlebih atas masalah yang Allah berikan. Alhamdulillah.

Semua berawal dari sebuah kegalauan yang teramat pelik di dalam hidup saya. Saat itu, saya berada dalam keadaan serba salah dan tidak tahu lagi kepada siapa saya harus mengadu. Saya tahu hanya kepada Allah tempat kembali, tapi bagaimana caranya, bagaimana cara agar saya bisa sedekat itu dengan pencipta saya? Saya lelah dengan segala hal yang saya rasakan waktu. Permasalahan yang tak kunjung usai, tuntutan target yang semakin mencekik, juga desakan tanggung jawab dari keluarga yang harus segera saya pikul. Pada masa itu, saya tidak percaya lagi dengan siapa pun. Saya hanya ingin berdialog dengan Tuhan saya lebih lama untuk menyelesaikan semua permasalahan saya.       Sampai suatu ketika, entah bagaimana awalnya pikiran masuk ke asrama tahfidz muncul begitu saja. Hal itu dikuatkan dengan “pertemuan” dengan segala hal yang menyangkutpautkan saya dengan cara menghapal Quran, kelebihan orang yang menghapal Quran, sampai mendadak ingin bertanya kepada teman-teman yang sudah lebih dulu di sana. Dan semua mengalir begitu saja.

“Mbak, di asrama ada yang keluar satu. Mbak jadi mau masuk gak? Nanti aku bilangin pengurusnya.”

Kira-kira begitu pesan salah seorang teman. Saat itu, hati saya bergetar hebat, Ya Allah serius banget saya mau ngapal Quran? Saya sama sekali gak pernah menghapal sebelumnya. Sejarah pergaulan saya dengan Alquran hanya sebatas di Taman Pendidikan Quran. Sempat sih, ikutan MTQ gitu, itu pun karena yang lain gak ada yang mau. Selepas TPQ saya ikutan ngaji di rumah Pak Ustaz (tetangga saya), yang ketika sudah selesai baca juz amma, saya gak nglanjutin lagi. Tahu gak, kenapa? Karena di rumah saya gak ada Alquran, hehe. Ada sih, satu, tapi udah buluk banget saking gak pernah dibuka. Udah gitu, gedhe banget jadi agak males aja gitu bawanya.

Yah, saya hanya anak seorang anak tukang becak dan buruh jahit sarung yang kesehariannya jauh dari Alquran. Jauh dari nilai-nilai Islam, beruntung saya punya tetangga yang ustaz yang memberikan saya cukup soal agama. Gak cukup-cukup amat sih, setidaknya saya tahulah kalau perbuatan baik itu berpahala, yang buruk-buruk itu nanti dapat balasan dosa. Jadi, memang sedari kecil saya tidak akrab dengan Alquran. Hiks! Ternyata bener lho, untuk mendidik anak tuh gak sekadar butuh orangtua yang baik tapi juga lingkungan yang baik. Jadi kalau Bloggy ketemu anak tetangga yang nakalnya bukan main, jangan dimalah dimarah-marahin ya. Menurut saya, kita juga ikut bertanggung jawab dalam mendidik anak-anak di sekitar kita, lho. Anak tetangga anak kita juga. Oh, saya belum punya anak! Catat!

Ibu saya pernah bilang, yang paling susah dalam berusaha adalah membangun kebiasaan. Saat kuliah, satu hal yang menjadi tekad saya adalah masuk rohis! Hahaha, pasalnya dulu saat SMA saya sama sekali gak tahu apa itu rohis, tapi saya tuh rajin lho dateng kajian kemuslimahan setiap Jumat siang gitu. Dan, tahu gak sih, gara-gara itu saya jadi dimasukan ke pengurus rohis. Kesalnya, saat saya ikut kumpul rohis yang pakai hijab gitu, ketika tiba giliran saya ngomong, masa diketawain, Bloggy. Jadi ada teman laki-laki di seberang hijab sana yang gak percaya gitu saya ikutan rohis (saking begundalnya saya di SMA kayaknya), wkwkwkwk. Saya sakit hati sih sebenernya, kalau saya ngambek trus jadi antipati sama Islam gimana coba? Alhamdulillah enggak, gini-gini saya pemaaf kok, Bloggy hihihihi. Saya cerita buat bahan pelajaran aja, apa tuh istilahnya? Ibrah ya? Maaf kalau salah hehe.

Kok jadi ke mana-mana sih? Hm, iya soal kebiasaan itu tadi yah. Saya awal deket sama Alquran tuh masa kuliah, awalnya tuh saya masih terbata-bata bacanya. Saya kan orangnya agak melankolis gitu ya, jadi kalau denger orang lancar baca Quran itu hati saya mendadak sedih gitu. Kalau pas lagi PMS, bisa nangis bombay semalaman! Ngerasa bodoh dan buruk rupa banget gitu. Tapi katanya orang yang terbata-bata membaca Alquran kan dapat dua pahala ya, jadi saya semangat lagi deh hehehe. Yah, alhamdulillah lama-lama lancar. Dulu saya juga sempat ngaji Alquran di tetangga pas udah agak gedhean, saya juga akhirnya ngumpulin duit buat beli Quran sendiri setelah lulus SMA ^^

Lama-lama lumayan lancar alhamdulillah. Saya mulai menghapal tuh awal-awal masuk kuliah, gegara saya baca buku tuntunan salat katanya kalau salat Dhuha tuh kalau bisa baca surat As-Syam sama Ad-Dhuha sementara saya kagak apal sama sekali, hahaha. Jadinya deh saya dikit-dikit mulai ngapalin, malu aja sih sama Allah kalau setiap salat bacaannya Qulhu mulu, hehehe. Ini kenapa jadi muter-muter ceritanya ya?

Apasih, tadi? Hm, soal kebiasaan yah?

Iyah, sampai akhirnya saya memutuskan untuk masuk ke IQF di tengah perjuangan mengerjakan skripsi yang padat-padatnya. Saya pindah-pindah, angkat-angkat, beres-beres, di tengah masa skripsi yang lumayan menggalaukan. Tapi waktu itu, gak tahu kenapa lancar aja gitu alhamdulillah. Jadilah saya resmi menjadi santri (Ya Allah, gak nyangka, sungguh!) Oh, ya, awalnya saya sempat tes baca Quran gitu sebelum masuk dan lolos! Yey 😀

Bersambung dulu, ya, Bloggy. Saya harus pergi nih. Daah! 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s