Kerja di Rumah

Halo, Bloggy. Sudah lama ya tidak bersua. Hmm, sibuk apa? Kesibukan saya biasa saja kok, cuman emang agak hectic sama garapan suntingan beberapa hari ini. 

Saya jadi kepengen cerita nih. Sebagai seorang freelancer yang kerjanya gak jauh-jauh dari dalam rumah, saya merasakan sekali perbedaan bekerja di kosan dan di rumah. Yaps, kalau di kosan, seluruh kamar adalah milik saya sendiri. Deadline kerjaan yang bertubi yang berimplikasi pada terbelengkalainya beberapa pekerjaan rumah, seperti mencuci pakaian, mengepel, mencuci piring, dsb., seolah tak jadi masalah. 

Kalau cucian numpuk seabreg dan pindah ke laundry semua, lalu ditimpa kebingungan saat sadar baju di lemari udah sulit banget di-matching-matchingin, satu-satunya cara adalah pergi beli baju baru (hahaha). Kalau piring kotor gak dicuci-cuci, beli aja nasi bungkus terus sama aqua gelas yang banyak biar gak usah nyuci gelas juga. Hahahay, dalam satu masa hal-hal serupa seringkali saya alami ketika kerjaan menumpuk ria di depan mata.

Karena di kosan dan sendiri, its okey.

But, saat kembali ke rumah, saya merasa banyak sekali perbedaan. Ada seneng susahnya sih. Senengnya, kalau dulu di kosan kerja depan sampai malem dan perut lapar sebodo teuing gak ada yang peduli, di rumah, mams saya senantiasa mengisi kaleng kong guan dengan berbagai camilan. Ada aja! Kalau tengah malam saya bangun krusak-krusuk, dari dalam kamar mams bakal kasih tahu di mana beliau simpan makanan 😀

Selain itu, tiap hari juga bakal diingetin tidur dan istirahat. Gak kayak di kosan dengan kondisi menyedihkan wkwkwk. Yeyey, iya itu bagian senangnya yes.

Bagian susahnya?

Hmmm, sebenernya gak susah juga sih. Cuman agak rempong kali ya. Karena kan di rumah saya punya kewajiban buat bantu-bantu kerjaan rumah. Jadi kerasa banget gimana rempongnya berusaha fokus mengedit tulisan disambi nungguin nasi mateng. Atau mengiris-iris sayuran sambil nunggu laptop dicharge sampai penuh.

Juga udah gak bisa ngacak-ngacak ruang tamu karena ada jadwal ngepel dan nyapu yang kalau gak dikerjain, efeknya bakal ke mana-mana (namanya hidup sekeluarga). 

Tapi setelah semua selesai, saya jadi merasa ada keseruan tersendiri sih dibalik “kesusahan” itu. Ya seru aja ketika nyuci piring sambil mikirin gimana nempatin gambar sama tabel di teks berkolom agar tetap rapi dan indah dipandang. Hahaha.

Saya jadi berpikir jika sudah berkeluarga nanti dan punya anak banyak (amiin) lalu saya masih kerja freelance macem sekarang, gimana rempongnya ya? Sekarang aja yang kerja rumahnya masih sedikiit banget dibanding mams, saya sudah sekonyong-konyong. Gimana kalau saya juga harus mandiin anak, nyuapin anak, bikin bekal ke sekolah. Huahuahuaaa jadi ramee dan makin seru tapi kayaknyaa yaa 😂

Yaudah deh, gak usah dibayangin. Dijalanin aja biar cepet nyampe! 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s