Kejutan yang Gagal

Sebelum ngelanjutin kisah Kangmas, saya mau curhat dulu lah yaa hihihi. 

Jadi tuh ceritanya kemarin, untuk pertama kalinya, saya ditinggal Kangmas ke luar kota. Dari sebelum nikah, setelah tahu Kangmas ini sering pergi jauh, saya udah bertekad, pokoknya kalau Mas ke mana-mana aku kudu ikut! Tapi karena satu dan lain hal, apalagi Desember ini banyak jadwal ke luar kota, saya juga harus jaga kondisi, perjalanan Mas kemarin tidak menyertakan saya.

Ternyata baper banget doong, Bloggy. Belum berangkat aja udah mewek duluan. Gak tahu kenapa bisa baper parah, entah karena saya yang saking cintanya atau karena bawaan baby, atau mungkin karena keduanya ya. Rasanya tuh berasa mau ditinggal wajib militer masa hahaha.

Yah, akhirnya Mas pergi juga. Terus mendadak hari itu berjalan sangaaaaaaaat lamaaaaaaa. Siaaangnya lama bangeeet gak sore-sore, gak malem-malem, terus pagi, terus siang, terus Mas pulang owwwh hahahaha. Saking bapernya saya sampe bingung mau ngapain, apalagi di rumah cuman ada bapak sama ibu mertua. 

Nah, buat ngobatin baper akhirnya saya putuskan buat bikin kemeja aja buat Mas. Ceritanya mau kayak Bandung Bondowoso yang bikin kemeja dalam waktu semalam. Jadilah sore itu juga saya nitip adek saya beliin bahan terus diantar pake gosend. Malemnya saya ukur-ukur kemeja Kangmas sambil mewek hiks orangnya gak ada, huhuhu. Saya lalu bikin pola dan mulai eksekusi motong bahan yang udah dibeli tadi.

Saya beli warna hitam. Sebenernya mau maroon biar bisa buat pasangan dress saya pas kondangan ke Jakarta nanti. Tapi karena takut warnanya terlalu terang (kan gak milih sendiri dan Mas pernah bilang agak segan pake baju warna merah) jadi saya cari aman aja beli item yang gampang.

Besok paginya saya mulai jahit dengan semangat. Semoga bisa jadi sebelum Mas pulang! Pas di depan mesin itu saya dapet ide buat menambahkan aksen merah di kemejanya biar match sama dresa saya. Jadi, saya jahit kemeja hitam itu dengan benang merah marun! Taraaaa 

Rencana nanti kancingnya juga mau warna merah. Tapi eh tapiii, saya lupa kalau saya lagi hamil dan si baby mendadak keduut-kedut karena kelamaan duduk. Punggung juga terasa pegal karena mungkin tadi pagi habis nyuci juga kali yaa. Huft, jadilah saya istirahat dulu deh, saya minum madu hangat–biasanya kan minumnya sama Mas T_T bapeeeer–terus rebahan sebentar. 

Agak siangan saya lanjutin jahit lagi sampe udah terpasang lengan, tinggal bikin kerah dan manset bagian bawah lengan. Mendadak kepala saya ngliyeng-ngliyeng, pusing tujuh keliling. Pas buka kulkas ada teh zegar beku dan menggoda banget, langsung saya minum karena sepertinya saya butuh yang manis-manis. Maafin ibu, ya, Nak, karena minum-minuman instan begitu, kalau ada bapak pasti dirampas dimasukin perut bapak–tuh kan baper lagiiii.

Untuk mengobati rasa bersalah, saya bikin jagung susu tanpa keju (karena kejunya gak ada). Aih, enak sekali! Nyam nyam! Tapi sayang pusingnya belum hilang juga. Malah nambah pusing kalau denger suara ramai, bahkan sampai suara kipas aja bikin berisik. Saya pun ke kamar, tidur. Jangan tanya kondisi kamar gimana ya, mentang-mentang gak ada suami segala-gala saya taruh di kasur. Kertas bekas motong pola juga belum dibuangin, pusing 😦

Bangun-bangun udah Dhuhur, saya salat lalu makan. Gak lama Kangmas pulang, lha terus kejutannya gimana dong ini??? 

Ya gimana. Gagal!

Advertisements

Mimpi Jadi “Guru” Jahit

Pagi tadi, saya bangun tidur dengan agak kebingungan. Sampai harus mengerjap beberapa kali untuk sadar bahwa yang menyenangkan tadi hanyalah sebuah mimpi. 

Saya berada di sebuah ruang kelas besar dengan banyak sekali murid yang bersemangat. Di depan kelas, berjajar beberapa mesin jahit yang bentuknya sangat canggih, tidak seperti mesin yang biasa saya lihat. Mesinnya putih bersih, besar, pengkuh, dan terlihat “bertenaga” sekali. Saya pun tampak menjelaskan beberapa hal di kelas itu. 

“Di sini, siapa yang sama sekali belum pernah menjahit sebelumnya?”

Beberapa telapak tangan terangkat.

“Kamu belum bisa jahit? Tapi yakin bisa ngerjain semuanya?”

“Yakin sekali, Bu!”

Kemudian saya seperti menjadi kepala perusahaan yang sedang melakukan tes rekruitmen karyawan baru. Saya mengajak beberapa orang yang belum bisa menjahit itu ke ruangan kelas sebelah. Ruangan yang ternyata jauh lebih besar, berisi tiga buah mesin obras yang berwarna putih pula. Ada pula whiteboard besar yang menggugah semangat saya. Saya terlihat bercerita tentang pengalaman saya menjahit dan berhadapan langsung dengan konsumen. Lalu sekejap whiteboard tadi menampilkan hasil jahitan saya alih-alih riuh tepuk membahana.

Saya tersenyum lebar sekali, dalam hati berkata, “Matur nuwun, Gusti Allah. Saya belum pernah merasa sesenang diri dalam mengajar.” Kemudian saya menjembreng kain untuk memulai pelajaran pertama: tentang sisi bagus dan sisi jelek kain.

Tiba-tiba kelas usai, ada satu murid yang masih tinggal dan menanyakan beberapa hal. Dia lalu menunjukkan ponsel-sangat-pintarnya yang berisi rangkuman teori berupa kata-kata yang bisa dia imajinasikan, visualisasikan, dan animasikan! Keren sekali!

Lalu saya bangun dan beraktivitas. Awalnya saya lupa soal mimpi tadi, tapi ketika saya memasak, ada dua tetangga yang lewat dan sama-sama ingin menjahitkan bajunya. Padahal, saya sedang dilanda krisis ketidakpercayaan diri dalam menjahit beberapa hari terakhir. Namun, entah kenapa semangat saya mendadak bangkit dan langsung teringat mimpi tersebut. Apalagi setelah ngeh kalau hari ini ternyata Hari Guru. 

Makin terbit semangat saya, saya tidak boleh berhenti belajar. Terus jadi berencana pengen lanjutin kursus jahit lagi, boleh ya, Mas? ^^V

Cerita Panjang tentang Akang (3)

Such Ahay

Saya lagi ngawasin tryout SBMPTN di tempat kerja, terus inget si akang yang tadi gak bisa nganterin saya huhuhu. Adek baper nih, Mas! >,<

Jadi, sejak mendengar filosofinya tentang bikun saya jadi menganggap sosok akang itu kayak filsuf yang nyasar ke MIPA hahaha. Tapi saya gak begitu tertarik sih sama orang-orang nyentrik macem dia soalnya udah banyak di FIB hahahay. 

Nah, gegara saya senang ketawa pakai “hahahay” dan zaman alay saya seneng banget nyeletuk Aha’! di tulisan-tulisan saya, si kangmas kalau manggil saya jadi Such Ahay. 

Kami tuh berinteraksi kalau butuh doang dan emang gak pake hubungan emosional, tapi ternyata (setelah diinget-inget) interaksi yang serbasederhana itu ternyata berkesan di hati #eaaa. Mungkin begitu kali ya kalau jodoh. Dulu saya sama sekali gak pernah kebayang bakal nikah sama kangmas. Jangankan ngebayangin nikah, terlintas main bareng aja gak pernah sama sekali!

Terus kenapa akhirnya bisa nikah?

Penasaran banget sih, Bloggy. Sabar doong, ini kan baru nyampe sesion tigaa :-p 

Saya tuh sempet sebel sama akang setiap melihat dia lebih produktif menulis daripada saya. Saya kan pengen banget bikin buku, ya, Bloggy. Nulis novel terus diterbitin, habis itu bedah buku, kasih tanda tangan ke orang-orang yang baca tulisan aku, novelnya laris, fenomenal terus difilmin deh! Hahahay, itu jadi impian banget siiih dari duluu. Tapi ya emang sayanya yang males baca dan kebanyakan alesan jadi mimpi itu berakhir di alam mimpi doang wkwkwk. Sementara si akang ini tipe yang terkonsep banget sama karya-karyanya. Dia aja sempet nerbitin kumpulan puisi yang ditulisnya dari 2010–2015 (kalau gak salah). Ya, walaupun penerbit indie, udah keren dan terlihat niat berkarya lah. Lha saya? Apalah apalah.

Si akang ini sering kasih saya job buat ngedit tulisan. Paling lama waktu ngerjain buku batik karangan temennya dia. Jadi ya mulai saat itu saya jadi sering dapet sms dari akang. Isi smsnya sederhana, hanya sebatas kata such, email, segera, yang dimodifikasi tanpa mengubah isi. Sampe saya mikir, ini orang gak variatif banget sih dalam berkomunikasi hahahay

Gak nyangka aja kalau ternyata orang yang paling sering kasih saya suntingan malah akhirnya menyunting saya hahahay

Sesi berikutnya saya cerita gimana akhirnya kami nikah deh! :-p

Cerita Panjang tentang Akang

Orang Random

“Such, kenapa kamu gak mau punya suami penulis?” 

Sebuah pesan singkat mampir di hape saya kala itu, sekitar tahun 2013, dari seorang senior Sintesa yang hanya saya kenal namanya, mukanya aja saya gak ingat kaya apa.

Dahi saya berkerut-kerut, kenapa tiba-tiba mas ini sms begini ya? Pikir saya waktu itu. Pasalnya, kami hampir tak pernah terlibat dalam satu pekerjaan. Saya hanya tahu namanya, kenapa saya simpan nomornya juga gak tahu kenapa. Hmmm, jadi aneh saja mendadak disms demikian. Tapi toh, iseng-iseng saya jawab juga.

“Emang aku pernah bilang begitu, ya, Mas?”

“Pernah update status begitu di FB, terus mendadak aku inget. Jadi tanya deh.”

Kerutan di keningku semakin melipat-lipat lantas jadi senyum-senyum sendiri. Apa iya aku pernah bikin status begitu ya? Haha

“Hmm, gak tahu, deh, Mas kenapanya. Gak asik aja kali ya. Haha.”

“Iya ya? Dua manusia sibuk di dunianya sendiri-sendiri, di hadapan laptop masing-masing, tanpa saling bicara. Sunyi. Membosankan sekali.”

“Eh, tapi Asma Nadia sama Isa Alamsyah juga pasangan penulis dan sepertinya seru-seru aja kok. Hehe.” Waktu itu habis ikut talkshownya Asma Nadia jadi keinget bales begitu.

Selesai. Pesan itu tidak dibalas lagi dan nama itu bertahun-tahun tak muncul lagi di kotak masuk ponsel saya. 

Setelah saya ingat-ingat, nama yang sama juga pernah sms saya di awal-awal saya kuliah. Isi smsnya random juga, seperti “Such, kenapa kamu suka senyum-senyum sendiri?”

Lha, kaget sekali saya dapet sms aneh begitu, tanpa basa basi pula. Dari orang yang gak saya kenal baik juga pula! Ini orang kok aneh banget sih, pikir saya waktu itu. Namun, saya agak khawatir juga disms begitu, berarti kalau saya senyum-senyum sambil jalan gitu ada yang liat dong ya wkwkwk. Saya lupa sih saya jawab apa waktu itu, tapi seinget saya mah saya gak dapet balasan lagi dari senior aneh tadi. Jadi saya pikir, emang itu orang super random yang jalan pikirannya acak adut hahaha.

Terus gak nyangka aja sekarang senior aneh bin random itu malah jadi suami saya. Duh, akang! 😍

Memang interaksi kami terbilang sangat minim, hampir gak pernah malah. Akan tetapi, kami sama-sama senang menulis dan suka membaca tulisan masing-masing. Dulu masih zaman saya seneng nulis di notes FB dan si akang ini jadi salah satu orang yang saya tag buat baca tulisan saya, bersama teman-teman Sintesa pada umumnya. Sampai saya kenal wordpress dan ketemu sama blog si akang juga. Blognya rapi dan ringkas, bahasannya juga berbobot, gak seperti blog saya yang isinya curhatan alay semua hihihi.

Menulis bagi saya itu saat yang tepat untuk meyelami diri sedalam mungkin. Saat menulis, saya bisa sejenak melupakan segala pelik peristiwa kehidupan yang sedang saya jalani. Jadi menulis itu semacam hiburan buat saya pribadi, baca-baca tulisan orang juga. Tulisan-tulisan si akang ini jadi bahan “hiburan” saya juga kalau lagi suntuk sama masalah-masalah yang menggelatuk. Cuman ya itu, ketika merasa cukup, yasudah, saya kembali ke realita. Karena itu, saya sebenarnya kurang suka jika tulisan saya dikomentari banyak orang. Pasalnya, ketika selesai menulis, “selesai” pula perkaranya. Kalau dikomentari nanti jadi gak selesai-selesai, hahaha

Ketika akhirnya menikah dengan si akang, banyak yang bertanya bagaimana kisah menarik di antara kami. Kenapa bisa tiba-tiba nikah, seunyu apa sih ceritanya? 

Saya pikir-pikir sepertinya gak ada yang menarik. Everything is biasa aja, jawab saya. Karena memang semuanya terjadi begitu saja, dengan sedemikian sederhananya. Baru akhir-akhir ini saya ingat-ingat kebersamaan kami berdua sampai akhirnya menikah. Ada beberapa kisah unik sih, salah satunya sms random di atas tadi. Dan emang jodoh itu bentuk rezeki dari Allah ya, datengnya bisa gak disangka-sangka, orangnya juga ^^

Oh iya, saya taksir cerita si akang bakal panjang, jadi akan saya bagi ke beberapa bagian. Itung-itung menyenangkam hati suami yang protes mulu pengen banget baca-baca tulisan saya lagi hihihi.

Gimana, Bloggy, udah siap baca tulisan (alay) saya lagi? :-p

Cerita Panjang tentang Akang (2)

Batik dan Bis Kuning

Selama kuliah, kami hampir sama sekali tidak pernah bertegur sapa. Dia anak MIPA, sementara saya anak Sastra, dunianya saja udah beda ya. Cuman saya memang kenal namanya lantaran dia tergolong salah satu senior Sintesa yang aktif. Pernah, saat saya memasuki semester akhir, dia memberi saya kerjaan untuk menyunting buku milik temannya. Itu kali pertama saya menyunting buku dengan profesional. Dia juga sifatnya hanya sebagai pengantar saja, urusan selanjutnya saya berkomunikasi dengan temannya yang mau nerbitin buku itu.

Oh ya, sebelum itu kami juga terlibat project bareng sih: bikin buku Dari Sintesa untuk Adik, lagi-lagi saya hanya sebagai penyunting akhir sedangkan dia jadi semacam PO-nya. Kami gak pernah saling berurusan langsung, kecuali di akhir project semua kru dia bayarin pulang Tegal naik Cirebon Ekspress, kereta eksekutif pertama yang saya naiki hahahay.

Nah, pas pulang bareng itu kami sempat mengobrol tentang batik. Kebetulan waktu itu ada lomba nulis tentang batik dan si akang itu emang lagi menekuni batik. Jadilah saya terheran-heran dengan penjelasannya yang membuka kitab batik super besar dan menerangkan motif demi motif yang sarat filosofi itu.

Batik itu menggambar ketiadaan, Such

Itu salah satu quotesnya yang saya ingat terus sampai sekarang. Jadi, apa yang terwujud di kain batik justru apa-apa yang sebelumnya tidak ada. Saya juga awalnya bingung dan lama sekali mencernanya. Tapi lama-lama saya paham juga. Batik di mata Mas adalah lengkap dari proses gambar, dicanting pakai lilin, sampai dilorod dan dijemur. Jika kita menelisik proses batik yang super panjang itu, kita akan menemukan bahwa motif yang nampak bukan yang digambar.

Gampangnya begini, kalau kita menggambar pakai pulpen, apa yang kita lihat nanti ya dari goresan pulpen itu. Berbeda dengan batik, penggambaran batik menggunakan lilin, kemudian dicelup perwarna, dan gambar yang ditutup lilin itu gak turut kena warna. Hasil akhirnya, lilin-lilin itu akan terkelupas dan menampakkan apa yang sebelumnya tak nampak. Itulah kenapa si akang bilang batik itu menggambar ketiadaan: karena yang nampak justru yang awalnya tertutupi.

Bagus kan filosofinya? Si akang ini sempat masuk deretan “orang keren” di kamus saya sih, karena kefilosofiannya itu hahaha. Pernah juga kami jadi pembicara bareng di bedah buku Dari Sintesa untuk Adik, di sesi dia bicara, akang sempat memaparkan filosofi bis kuning UI yang terbagi dua jalur: jalur merah sebagai jalur kebenaran dan jalur biru, belok kanan, jalur keselamatan. Karena unik, saya sempat “kulak” cerita itu dan saya “jual” ke teman-teman lain yang saya temui di kampus wkwkwk. Peace, Mas n_nV

Perjalanan bikun mengajarkan kita jalan menuju kebahagiaan: ialah dengan menempuh jalan kebenaran (lurus) atau jalan keselamatan (kanan). Pada dasarnya manusia itu berangkat dari rumah, asrama, dan akan kembali ke sana.

 Jika memilih jalan kebenaran (jalur bikun merah, rutenya dari asrama UI lurus ke FH, Masjid UI, Balairung, MIPA, FKM, PNJ, FT, FIB, FISIP, FPsiko, asrama) kita akan bertemu dengan hukum (FH) yang bersebelahan dengan masjid (MUI), keduanya harus bersatu dan saling menguatkan, karena kemanusiaan dan ketuhanan adalah dua hal yang sangat dibutuhkan. Baru kemudian kita bisa berpesta dan berprestasi, di Balairung, tanpa keluar dari koridor, dan terus tumbuh semangat belajarnya. Ketika hukum kuat, agama kuat, ilmu-ilmu alam (MIPA) yang ditemui manusia tak akan menyesatkan mereka. Sekali waktu manusia akan lelah berpikir dan membutuhkan tenaga medis untuk memulihkan tenaganya (PKM). Itulah kenapa setelah membangun ilmu pengetahuan kita perlu membangun ruang-ruang kesehatan demi keselamatan manusia (FKM). Setelah itu akan kita temui tikungan tajam yang tetap dibutuhkan: gedung olahraga (stadion), ruang kreativitas (Pusgiwa), juga saingan (PNJ) untuk menyelaraskan kehidupan. Barulah kita bangun infrastruktur yang memadai (FT)  tak lupa sistem ekonominya (FE) juga membangun manusia dan budayanya (FIB). Kemudian memperbaiki tatanan sosial dan politiknya (FISIP) serta jiwa-jiwa manusianya (FPsiko). Sementara itu, Fasilkom ada di tengah-tengah, menunjukkan betapa teknologi komunikasi dan informasi menjadi sentral yang memancarkan kemudahan-kemudahan. Lalu pada akhirnya kita akan kembali ke rumah

Sedangkan untuk menempuh jalur keselamatan (bikun biru, rutenya kebalik dari asrama belok kanan ke FPsiko, FISIP, FIB, FE, FT, dst.) yang perlu dibangun adalah manusianya dulu. Jiwanya. Itulah kenapa Psiko, Fisip, FIB, FE, dan FT berdekatan. Karena kesemuanya itu saling memengaruhi. Jiwa yang kotor (psiko) akan menghasilkan politik kotor, mewariskan budaya kotor, menyajikan sistem ekonomi yang kotor, hingga memajukan teknik dan infrastruktur yang kotor pula. Jalan keselamatan mengajarkan kita bahwa sebelum membangun infrastruktur perlu dibangun dulu jiwa, sosial, budaya, dan ekonomi masyarakatnya. Dan selamat adalah ketika di akhir kita masih meyakini masjid dan hukum sebelum pulang ke rumah.

Si akang mendapat tepuk tangan yang luar biasa kala itu, saya pun berdecak kagum sekali. Kok bisa-bisanya ya dia kepikiran sampe segitunya.

“Itu saya merenung lama sekali, Such” begitu jawabnya ketika dulu saya tanya, sok cool. Kalau sekarang saya tanya, akang malah jawab sambil terbahak, “Terus pada percaya ya, kocak!” Betapa menyebalkannya kaaaaan

Masih ada lanjutannya. Mau ngerampungin jahitan dulu ^^