Cerita Panjang tentang Akang (End)

Haii, Bloggyyy. Maaf yaa lama gak nongool. Aslinya udah pengen banget lanjutin cerita ini, tapi urusan baju-baju indyra yang kudu segera dikirim ke distributor bikin gak ngeh sama kamuu hehehe. Okey, ini saya lanjutin yaa cerita tentang akangnya, sekalian saya tamatin deh! 😀

“Saya berdoa semalaman, Such. Begitu keluar mentari bersinar. Benar, such. Aku suka kamu.”

Begitu jawaban akang saat pagi hari saya mengecek hape. Tahu, gak, Bloggy, saya ketawa ngakak dong pagi-pagi. Ini orang kok lucu alay agak gimana gitu yaa hahaha.

Saya sempat bingung gimana balasnya, secara kami gak pernah terlibat pembicaraan yang ada modus-modusnya gitu. Jadi rasanya aneh banget, saya tetap jaga-jaga buat gak GR karena khawatir ternyata ini cuman gimmick doang kekeke.

Singkat cerita, kami ketemu di Jakarta (si akang bela-belain ke Jakarta) buat membicarakan ini. Selama pembicaraan saya berkali-kali menegaskan bahwa ini serius dan bukan hasil bajak membajak atau canda iseng teman-temannya. Saya gak punya perasaan apa pun sama akang kala itu, apalagi saya masih belum bisa move on kan dari patah hati saya.

Namun, sekali lagi saya mencoba membijakan diri sendiri, bahwa setiap orang berhak mendapat kesempatan untuk menyampaikan maksud baiknya. Saya pun memberinya kesempatan untuk menyampaikan alasan-alasan kenapa yakin memilih saya untuk menjadi teman hidupnya.

“Karena kamu itu sederhana, Such.” katanya.

Saya juga mendengar ceritanya tentang hidup, aktivitasnya, juga pandangannya tentang rumah tangga, peran istri dan anak-anak dalam hidupnya, sampai rencana masa depannya. Apa yang ia sampaikan serta merta sejalan dengan keinginan saya, sejauh yang saya tahu, sepertinya kami bisa “jalan” bareng. Jadi, ibarat milih temen main tuh kayaknya kami cocok, tapi soal rasa belum ada sama sekali hihihi.

Akhirnya saya minta waktu buat mikir sambil ngelepasin perkara patah hati yang kok kayaknya mengganggu banget huhuhu. Saya pun mengatur rencana dan meminta kangmas ke rumah agar bertemu dengan orangtua saya (tapi pas saya lagi gak ada hehehe)

Yah, begitulah. Saya istikharoh dan cenderung tidak menemukan alasan buat menolak meski tidak tahu juga kenapa saya harus menerima dia menjadi imam saya. Kemudian terjadilah, saya menerima dia, dia menemui bapak kembali untuk menyampaikan maksud baiknya, lalu kami bertunangan 12 Desember 2016 dan berencana menikah di bulan Maret. Tapi karena satu dan lain hal, pernikahan kami diundur sampai bulan syawal. Alhamdulillah, akhirnya pada 27 Agustus 2017 kami sah menjadi suami istri.

Saya senang, karena setelah menikah dengannya, saya jadi kenal pengajian di pondok. Saya menemukan guru yang menuntun saya menjadi muslimah yang Allah ridai (amiin). Saya juga senang, karena setelah menikah dengannya, saya jadi punya partner buat mengembangkan indyra dengan membuat konveksi kecil-kecilan. Saya bisa mengajak keluarga, tetangga, serta teman-teman saya untuk membantu saya mengurus bisnis kecil ini.

Alhamdulillah, kalau ditanya sekarang gimana perasaan saya ke kangmas, gak perlu saya jawab lah yaa hehehe. Doakan saja biar baby di perut saya sehat dan lahir selamat tiada kurang satu apapun 🙂

Nah, kisah pernikahan kami yang saya tulis sampai bersesi-sesi ini, sama Mas cuman dibikin empat bait puisi, begini bunyinya

Kita serupa dua pengembara asing
Yang sedang luka dan menggigil
Oleh tajam serpihan kenangan
Pada sepi dingin perjalanan jauh

Kita sebatangkara dan tak mengenal
Kemudian saling berpapasan
Di persimpangan ruang dan waktu
Di ujung batas penantian

Ini adalah pertemuan yang kita nantikan
Dari air mata yang bertahan untuk jatuh
Dari kesedihan yang takkan terungkap
Dan rindu yang terus menjaga misterinya

Lewat kata-kata yang gaib
Aku menyerahkan diriku kepadamu
Dan engkau menerima penyerahanku

(Budi Mulyawan, Desember 2017)

Advertisements

Cerita Panjang tentang Akang (4)

Patah Hati

Yippy, sesuai janji saya di seri sebelumnya, seri ini sudah saatnya saya menceritakan bagaimana akhirnya bisa menikah dengan Kangmas. Tapi kok itu judulnya malah patah hati? Ahaha, iya soalnya sedikit banyak kisah patah hati saya itu cukup memengaruhi jalan cerita kami, jadi sebelum sampai ke pernikahan, saya mau cerita soal patah hati saya dulu ^^

Percaya atau tidak, patah hati itu semacam penyakit cacar air yang pasti melanda umat manusia paling gak sekali dalam seumur hidupnya. Orang sealim apapun, maybe pernah lah ngalamin sama yang namanya patah hati. Cuman bedanya tinggal gimana orang itu ngadepinnya aja hehehe.

Kalau saya tuh ngerasain suka sama orang dan patah hati yang banget-banget tuh setelah lulus kuliah. Kalau jaman now muncul meme betapa sakitnya ditinggalin pas lagi sayang-sayangnya ya mungkin itu bisa ngegambarin perasaan saya kala itu. Wkwkwk, mengingatnya entah kenapa jadi pengen ketawa. 

Jadi ceritanya, dulu tuh ada cowok yang suka sama saya dan ngejar-ngejar gitu (cieileh GR buangeeet!) tapi sayanya ogah-ogahan karena gak mau pacaran. Etapi gak tahu kenapa kami malah terlibat kegiatan bareng terus dan si dia gak patah semangat pula buat naklukin hati saya. Singkat cerita, saya yang awalnya biasa aja jadi berasa-rasa, tapi ngerasa ada yang salah juga dibalik perasaan yang semakin meningkat kadarnya. In the end, saya gak tahan dan kasih doi pilihan: berhenti atau berjuang bareng-bareng (secara kami berasal dari keluarga yang kayaknya gak sealur gitu cara hidupnya), tapi doi malah pilih berhenti karena ngerasa belum siap buat berjuang ke jenjang yang lebih serius. Beberapa bulan kemudian dia malah pacaran sama adik tingkat saya. Sakit gak sih, Bloggy….hahaha

Nah, di masa patah hati yang pertama kali itu, saya berubah jadi manusia super alay. Bawaannya tuh saya pengen setiap orang yang saya temui kudu tahu kalau saya lagi patah hati hihihi. Sampai dibilang kalau saya ini terlambat patah hati, “Udah gak lucu kali, Ci, umur segini masih patah hati sampai segitunya. Aku kayak kamu tuh pas jaman SMA” begitu komentar teman. Ya gimana, orang baru ngerasainnya pas udah kerjaaa T.T

Nah, paling beraaat itu pas ndilalah ada beberapa teman saya yang kenal si doi dan mereka tergolong manusia yang kagum sama doi. Kebayang gak sih, pas kita lagi sakit ati bangeet sama doi, terus ketemu orang yang bawaannya muji-muji doi muluu T.T. Rasanya pengen bilang betapa jahatnya doi ke saya dan dia gak pantes buat dikagumin hahaha. Tapi engga sih, saya masih sadar untuk melihat dia sebagai manusia dan saudara seiman yang kudu dijaga aibnya. Kasihan juga kan kalau pamornya turun gegara cerita melankolis saya yang ternyata kalau diingat sekarang itu lebay banget! hehehe.

Yasudah, walau bagaimanapun hidup harus terus berjalan kan. Saya memutuskan untuk pulang ke Tegal di tengah kegalauan yang semakin hari semakin gila. Nah, si kangmas ini salah satu senior yang saya mintai pendapatnya tentang balik kampung. Pasalnya, Mas itu emang udah gak merantau lagi dan konon kerjaannya ngurus batik di Tegal. Pas diskusi sama Mas, dia mendukung seratus persen biar saya balik Tegal aja.

Justru balik kampung itu pas kamu belum punya apa-apa kayak sekarang. Kehidupan di ibukota akan mengikat  dan terus mengikat kamu. Ora bakal bisa balik, Such dong wis neng kana setahun rong tahun. Durung dong wis mulai ana cicilan heuheuheu

Itu doang sih nasihatnya dan gak saya bales lagi karena saya anggap nasihat itu nyebelin karena bener hahaha. Berbulan-bulan berikutnya pun berlalu. Saya masih bolak-balik Tegal-Jakarta sembari terus memantapkan hati untuk beneran boyong Tegal.

Tiba-tiba Ngajak Nikah

Saya lupa kapan tepatnya, intinya saat itu saya masih bolak-balik Jakarta karena ngerjain proyek suntingan dan menghabiskan masa freelance di majalah. Patah hati saya masih belum sembuh, tapi lumayan reda. Saya sedih sekali waktu itu, “Ya Allah, saya nanti nikahnya sama siapa?” gundah saya di suatu malam. Teman-teman saya sudah pada menikah. Beberapa lelaki yang sempat modus juga udah pada mundur teratur karena jarang saya ladenin. Malam itu saya salat tahajud sambil nangis nggelolo, saya sampaikan segala kegundahan di hati saya.

Saya ingin menikah dengan orang yang ketika menikah dengannya, akan bertambah kedekatan saya pada Allah dan kebermanfaatan saya untuk sesama

Itu saja yang saya mau. Saya gak mau macem-macem. Lalu habis salat saya buka kontak dan scroll orang-orang yang pernah chat saya. Kok interaksi sama temen cowok sedikit ya, gak ada yang modus pula wkwkwk. Tapi entah kenapa pas sampai di akun kangmas, saya berhenti agak lama dan baca history chat kami yang udah lama pula. Sempet terlintas, “Apa dia ya the right one itu?” Hahaha. Bodo ah. Saya lanjut scrolling lagi sambil ketawa-ketawa sendiri lalu tidur. Sudah agak tenang dan lega perasaannya.

Beberapa hari kemudian, sebelum Subuh, sekitar jam 3-an, saya buka hape dan kaget ada chat dari kangmas

“Such, pernah mikir gak kalau kita itu jodoh?”

Lha? Kaget dong saya. Ini orang kesambet apa gimana ya tiba-tiba chat begitu. Biasanya kalau chat ya ngasih kerjaan atau suruh cek email. Ini gak ada angin gak ada hujan, setelah gak ngobrol berbulan-bulan pula. Kan aneh ya haha. Saya pun mikir oh mungkin itu orang hapenya sedang dibajak temennya yang rese.

“Ha? Dibajak ya?” jawab saya

“Engga, Such. Ini saya aseli, Budi Mulyawan.”

“Suci sudah ada calon belum?” tambahnya.

“Kenapa ujug-ujug nanya begitu?”

“Iya, saya habis merenung dalam-dalam semalaman, Such. Kata Op*nk jodoh itu dekat dan tidak kita sadari. Kemudian muncul namamu.”

Gubrak! Makin aneh aja kan ini orang wkwkwk. Saya saat itu gak merasa apa-apa, kayak kedapetan orang salah sambung lah. Lalu saya bales,

“Yaudah, Mas tidur dulu aja. Siapa tahu besok tercerahkan.”

Kemudian tidak ada balasan lagi.

 masih bersambung yaa ^^

Surga Dunia

Hari ini saya merasa bahagia karena suami lagi gak terlalu banyak kerjaan jadi kami bisa ngobrol banyak dari pagi. Agak siangan saya nyuci dengan hepii. Alhamdulillah, ibu mertua udah masak buat makan siang jadi saya bisa maskeran sambil nonton film India sambil nyemil jambu dan anggur hahaha. Nikmatnyaaa~ alhamdulillah 😀

Habis Dhuhur saya kembali berkutat dengan jahitan dan sekarang sudah masuk Ashar, rehat bentar ngeluh boyok duluu deeh. Habis ini siap-siap bikin makan malem seadanya ^^V

Ibu Rumah Tangga

Belakangan, saya seringkali merasa bosan meskipun tak pernah kehabisan kesibukan. Apalagi di masa-masa liburan seperti sekarang. Dibilang gak ngapa-ngapain, ya jelas salah. Sebagai ibu rumah tangga, saya memiliki banyak tugas pokok kerumahtanggaan yang harus diselesaikan, dari mulai nyiapin makan minum suami sampai acara cuci mencuci. Belum lagi, masih ada pula pesanan jahitan yang harus diselesaikan dalam waktu dekat. Setiap hari hampir ada yang dikerjakan kok paling sesekali istirahat kalau si jabang bayi dalam perut kasih kode buat rebahan sejenak. Artinya rasa bosan yang saya rasakan itu bukan karena gak ada kerjaan, kan?

Saya pun banyak merenung beberapa hari ini. Kenapa ya ada banyak ibu rumah tangga yang wajahnya kusam dan tak ceria. Kenapa juga ada banyak ibu rumah tangga yang aktif ngeblog padahal lagi sibuk bukan main ngurus rumah. Tapi biasanya ibu-ibu yang aktif (baik di dunia nyata atau maya) di luar rumah tangganya terlihat lebih bahagia. Selidik punya selidik, saya pun teringat dengan salah satu teori yang menyebutkan bahwa wanita umumnya butuh mengeluarkan 20.000 kata per hari, tiga kali lipat dari jumlah yang dibutuhkan pria. 

Jadi tak heran kalau para wanita cenderung lebih cerewet dibanding pria. Dari sini, saya mencoba untuk mendalami kehidupan pribadi saya setelah menikah. Ada yang berbeda, salah satunya adalah produksi kata-kata yang saya keluarkan setiap harinya. Hal ini tentu dipengaruhi oleh beberapa faktor, seperti lingkungan tempat tinggal yang baru juga orang-orang yang tak sama dengan yang saya temui sebelumnya. Di lingkungan rumah saya dulu, pintu rumah hampir selalu terbuka, saudara dan tetangga biasa main ke rumah untuk sekadar bertegur sapa atau ngerumpi suka-suka. Lingkungan seperti itu membuat saya banyak bercengkerama dengan orang-orang, bercerita satu dan lain hal tanpa takut kehabisan topik. Berbeda setelah menikah, lingkungan di sini lebih individualis. Di satu sisi, privasi saya jadi terjaga dan itu sangat saya syukuri, tapi di sisi lain, saya seperti kehilangan wadah untuk menumpahkan ribuan kata yang butuh saya keluarkan.

Saya jadi jarang bercerita, ditambah jarang menulis pula, ditambah emosi kehamilan trisemester pertama yang lagi gak bisa dikontrol juga. Jadilah kadang suka ngerasa sedih mendadak, gak ngerti apa sebabnya. Paling lega kalau pas ada waktu ngobrol panjang lebar sama suami itu rasanya damaaai banget. Tapi kan ada kalanya cuman sempet sebentar doang kami ngobrol cantik gitu, huhuhu. 

Beruntung suami super sabar ngadepin saya yang mendadak gak jelas minta macem-macem. Dunia berasa gak saya banget pokoknya. Penyesuaian di awal pernikahan yang digabung bersama rasa tidak nyaman di awal-awal kehamilan membuat saya mudah sekali terbawa perasaan. 

Jadi memang berkisah panjang begini bagi saya sudah termasuk kebutuhan yang hakiki sepertinya. Rasanya hambar kalau sehari gak berkata-kata, Bloggy. Mungkin itu juga yang menjadi alasan para ibu rumah tangga ada yang gemar bercerita di blog kali ya. Atau di medsos kalau kita lihat fenomena zaman sekarang. Kalau saya pribadi sih agak kurang nyaman share macem-macem di sosmed, terlalu terbuka hahaha. Kalau di sini kan gak terlalu keliatan siapa aja yang baca–emang ada? Hahaha– 

Yah, paling gak, suami saya pasti baca hehehe. Jadi kesimpulannya, perempuan itu emang beneran butuh ruang buat berkata-kata, entah itu lewat tulisan, obrolan, atau arisan–saya sengaja gak nulis pengajian ya karena seharusnya pengajian itu dijadikan ruang mendengar, bukan bercerita– 

Nah, biar lebih bahagia saya kudu banyak ngomong nih, banyak nulis blog paling enggak hehhe. Anyway, saya lebih nyaman berkata-kata sama Bloggy seperti ini, lebih berasa elegan dan berkelas! 😉

Kejutan yang Gagal

Sebelum ngelanjutin kisah Kangmas, saya mau curhat dulu lah yaa hihihi. 

Jadi tuh ceritanya kemarin, untuk pertama kalinya, saya ditinggal Kangmas ke luar kota. Dari sebelum nikah, setelah tahu Kangmas ini sering pergi jauh, saya udah bertekad, pokoknya kalau Mas ke mana-mana aku kudu ikut! Tapi karena satu dan lain hal, apalagi Desember ini banyak jadwal ke luar kota, saya juga harus jaga kondisi, perjalanan Mas kemarin tidak menyertakan saya.

Ternyata baper banget doong, Bloggy. Belum berangkat aja udah mewek duluan. Gak tahu kenapa bisa baper parah, entah karena saya yang saking cintanya atau karena bawaan baby, atau mungkin karena keduanya ya. Rasanya tuh berasa mau ditinggal wajib militer masa hahaha.

Yah, akhirnya Mas pergi juga. Terus mendadak hari itu berjalan sangaaaaaaaat lamaaaaaaa. Siaaangnya lama bangeeet gak sore-sore, gak malem-malem, terus pagi, terus siang, terus Mas pulang owwwh hahahaha. Saking bapernya saya sampe bingung mau ngapain, apalagi di rumah cuman ada bapak sama ibu mertua. 

Nah, buat ngobatin baper akhirnya saya putuskan buat bikin kemeja aja buat Mas. Ceritanya mau kayak Bandung Bondowoso yang bikin kemeja dalam waktu semalam. Jadilah sore itu juga saya nitip adek saya beliin bahan terus diantar pake gosend. Malemnya saya ukur-ukur kemeja Kangmas sambil mewek hiks orangnya gak ada, huhuhu. Saya lalu bikin pola dan mulai eksekusi motong bahan yang udah dibeli tadi.

Saya beli warna hitam. Sebenernya mau maroon biar bisa buat pasangan dress saya pas kondangan ke Jakarta nanti. Tapi karena takut warnanya terlalu terang (kan gak milih sendiri dan Mas pernah bilang agak segan pake baju warna merah) jadi saya cari aman aja beli item yang gampang.

Besok paginya saya mulai jahit dengan semangat. Semoga bisa jadi sebelum Mas pulang! Pas di depan mesin itu saya dapet ide buat menambahkan aksen merah di kemejanya biar match sama dresa saya. Jadi, saya jahit kemeja hitam itu dengan benang merah marun! Taraaaa 

Rencana nanti kancingnya juga mau warna merah. Tapi eh tapiii, saya lupa kalau saya lagi hamil dan si baby mendadak keduut-kedut karena kelamaan duduk. Punggung juga terasa pegal karena mungkin tadi pagi habis nyuci juga kali yaa. Huft, jadilah saya istirahat dulu deh, saya minum madu hangat–biasanya kan minumnya sama Mas T_T bapeeeer–terus rebahan sebentar. 

Agak siangan saya lanjutin jahit lagi sampe udah terpasang lengan, tinggal bikin kerah dan manset bagian bawah lengan. Mendadak kepala saya ngliyeng-ngliyeng, pusing tujuh keliling. Pas buka kulkas ada teh zegar beku dan menggoda banget, langsung saya minum karena sepertinya saya butuh yang manis-manis. Maafin ibu, ya, Nak, karena minum-minuman instan begitu, kalau ada bapak pasti dirampas dimasukin perut bapak–tuh kan baper lagiiii.

Untuk mengobati rasa bersalah, saya bikin jagung susu tanpa keju (karena kejunya gak ada). Aih, enak sekali! Nyam nyam! Tapi sayang pusingnya belum hilang juga. Malah nambah pusing kalau denger suara ramai, bahkan sampai suara kipas aja bikin berisik. Saya pun ke kamar, tidur. Jangan tanya kondisi kamar gimana ya, mentang-mentang gak ada suami segala-gala saya taruh di kasur. Kertas bekas motong pola juga belum dibuangin, pusing 😦

Bangun-bangun udah Dhuhur, saya salat lalu makan. Gak lama Kangmas pulang, lha terus kejutannya gimana dong ini??? 

Ya gimana. Gagal!